Situr Togel Online terpercaya, bisa langsung anda akses di TOTOCC

ABU DHABI — Jika dunia beruntung, ini bisa menjadi tahun produsen bahan bakar fosil dan aktivis iklim mengubur kapak mereka dan bergandengan tangan untuk mengurangi emisi dan memastikan masa depan planet kita.

Jika itu terdengar sangat utopis, bicarakan itu dengan para pemimpin monarki Timur Tengah yang kaya sumber daya dan menghasilkan energi terbarukan ini. Uni Emirat Arab bertekad untuk menyuntikkan kekhususan, urgensi, dan pragmatisme ke dalam proses yang seringkali tidak memiliki ketiganya: penyelenggaraan ke-28 Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang dikenal sebagai COP 28, yang akan menjadi tuan rumah UEA dari 30 November hingga Desember 12.

Untuk memulai tahun 2023, komunitas minyak dan gas serta iklim berkumpul akhir pekan ini untuk Forum Energi Global Dewan Atlantik, meluncurkan Pekan Keberlanjutan Abu Dhabi tahunan. Setelah beberapa dekade saling tidak percaya, ada pengakuan yang berkembang bahwa mereka tidak dapat hidup tanpa satu sama lain.

Terima kasih atas perang kriminal Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina, dan persenjataan energinya yang berkelanjutan, karena menyuntikkan dosis baru realitas keras kepala ke dalam percakapan iklim. Jarang terlihat jelas bahwa keamanan energi dan energi yang lebih bersih tidak dapat dipisahkan. Prinsip panduannya adalah “trilemma keberlanjutan energi”, yang didefinisikan sebagai kebutuhan untuk menyeimbangkan keandalan, keterjangkauan, dan keberlanjutan energi.

Apa yang berkontribusi pada pragmatisme baru ini adalah pengakuan oleh sebagian besar komunitas iklim bahwa transisi energi ke energi terbarukan tidak dapat dicapai tanpa bahan bakar fosil, sehingga harus dibuat lebih bersih. Mereka telah menerima bahwa gas alam, khususnya gas alam cair (LNG), dengan setengah jejak emisi batu bara, menyediakan bahan bakar penghubung yang kuat.

Pernah dicemooh oleh aktivis hijau, tenaga nuklir juga memenangkan penggemar baru—terutama ketika menyangkut pabrik kecil dan modular di mana ada lebih sedikit kekhawatiran tentang keselamatan dan proliferasi senjata.

Sementara itu, hampir semua produsen minyak dan gas utama, yang pernah meremehkan aktivis iklim, sekarang merangkul realitas ilmu iklim dan menginvestasikan miliaran dolar dalam energi terbarukan dan upaya untuk membuat bahan bakar fosil mereka lebih bersih.

“Setiap produsen hidrokarbon yang serius mengetahui bahwa masa depan, di dunia dengan penurunan penggunaan bahan bakar fosil, akan menjadi biaya rendah, risiko rendah, dan rendah karbon,” kata David Goldwyn, mantan utusan khusus Departemen Luar Negeri untuk energi. “Satu-satunya cara untuk memastikan kami melakukan ini adalah dengan memiliki industri di meja.”

Pergeseran di antara aktivis iklim ini tidak ada yang lebih nyata daripada di Jerman, di mana Wakil Rektor Robert Habeck, pemimpin Partai Hijau, menjabat sebagai pemimpin pragmatis.

Habeck, yang menjabat sebagai Menteri Federal untuk Urusan Ekonomi dan Aksi Iklim, telah menjadi kekuatan pendorong di balik perpanjangan masa pakai tiga pembangkit nuklir negara itu hingga April dan dalam meluncurkan terminal impor LNG pertama Jerman pada bulan Desember, dengan sebanyak lima lainnya menyusul. .

“Saya pada akhirnya bertanggung jawab atas keamanan sistem energi Jerman,” kata Habeck kepada reporter Financial Times Guy Chazan dalam profil politisi Jerman tersebut. “Jadi, tanggung jawab berhenti pada saya. … Saya menjadi menteri untuk membuat keputusan sulit, bukan untuk menjadi politisi paling populer di Jerman.”

Beberapa aktivis iklim terkejut Kamis ini ketika UEA menunjuk Sultan Al Jaber, CEO Perusahaan Minyak Nasional Abu Dhabi (ADNOC), sebagai presiden COP 28 tahun ini.

“Penunjukan ini lebih dari sekadar menempatkan rubah sebagai penanggung jawab kandang ayam,” kata Teresa Anderson dari ActionAid, sebuah badan amal pembangunan. “Seperti KTT tahun lalu, kami semakin melihat kepentingan bahan bakar fosil mengendalikan proses dan membentuknya untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri.”

Apa yang terlewatkan adalah bahwa latar belakang Al Jaber yang kaya akan energi terbarukan dan bahan bakar fosil membuatnya menjadi pilihan ideal pada saat upaya untuk mengatasi perubahan iklim terlalu lambat, kurang inklusivitas untuk menghasilkan hasil yang lebih transformatif.

Al Jaber adalah CEO dari produsen minyak terbesar ke-14 dunia, tetapi pada saat yang sama dia adalah CEO pendiri Masdar, salah satu investor energi terbarukan terbesar di dunia, di mana dia tetap menjadi ketua. Dia juga mewakili sebuah negara yang meskipun kaya sumber dayanya telah menjadi penghasil tenaga nuklir utama, merupakan negara Timur Tengah pertama yang bergabung dengan Perjanjian Iklim Paris dan merupakan negara Timur Tengah pertama yang menetapkan peta jalan menuju emisi nol bersih pada tahun 2050.

Selama 15 tahun terakhir, UEA telah menginvestasikan $40 miliar dalam energi terbarukan dan teknologi bersih secara global. Pada bulan November mereka menandatangani kemitraan dengan Amerika Serikat untuk menginvestasikan tambahan $100 miliar dalam energi bersih. Sekitar 70% ekonomi UEA dihasilkan di luar sektor minyak dan gas, menjadikannya pengecualian di antara negara-negara penghasil utama dalam diversifikasinya.

Sheikh Mohamed bin Zayed al Nahyan, presiden Uni Emirat Arab, telah menjelaskan pendekatan negaranya seperti ini: “Akan ada waktu, 50 tahun dari sekarang, ketika kita memuat barel minyak terakhir ke atas kapal. Pertanyaannya adalah… apakah kita akan merasa sedih? Jika investasi kita hari ini benar, saya pikir—saudara-saudari terkasih—kita akan merayakan momen itu.”

Al Jaber, berbicara kepada Forum Energi Global Dewan Atlantik pada hari Sabtu, menangkap ambisinya untuk mendorong hasil yang lebih cepat dan lebih transformatif di COP 28.

“Kami jauh dari jalur,” kata Al Jaber.

“Dunia sedang mengejar ketinggalan ketika sampai pada tujuan utama Paris untuk menahan suhu global hingga 1,5 derajat,” katanya. “Dan kenyataan pahitnya adalah untuk mencapai tujuan ini, emisi global harus turun 43% pada tahun 2030. Untuk menambah tantangan itu, kita harus mengurangi emisi pada saat ketidakpastian ekonomi yang terus berlanjut, ketegangan geopolitik yang meningkat, dan meningkatnya tekanan pada energi. ”

Dia menyerukan “kemajuan transformasional… melalui kemitraan, solusi, dan hasil yang mengubah permainan.” Dia mengatakan dunia harus melipatgandakan pembangkit energi terbarukan dari delapan terawatt jam menjadi 23 jam, dan lebih dari dua kali lipat produksi hidrogen rendah karbon menjadi 180 juta ton untuk sektor industri, yang memiliki jejak karbon paling sulit untuk dikurangi.

“Kami akan bekerja dengan industri energi untuk mempercepat dekarbonisasi, mengurangi metana, dan memperluas hidrogen,” kata Al Jaber. “Mari kita tetap fokus pada menahan emisi, bukan kemajuan.”

Jika kedengarannya utopis, mari kita makan lebih banyak.

Frederick Kempe adalah Presiden dan Chief Executive Officer Atlantic Council.

SUMBER / SOURCE

Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di TOTOCC, TOTOCC adalah situs bandar togel dengan pasaran togel terlengkap. Anda bisa bermain langsung dan melihat hasil langsung dari togel hari ini hanya di TOTOCC.COM.