Situr Togel Online terpercaya, bisa langsung anda akses di TOTOCC

Sebuah gedung perkantoran yang menaungi Penn Biden Center, sebuah think tank yang berafiliasi dengan University of Pennsylvania, terlihat di Washington, DC, 10 Januari 2023, menyusul laporan yang mengklasifikasikan dokumen sejak Presiden AS Joe Biden menjabat sebagai wakil Barack Obama presiden telah ditemukan di pusat yang terkadang digunakan Biden sebagai ruang kantor.

Saul Loeb | AFP | Gambar Getty

Kantor Penasihat Gedung Putih pada hari Selasa tidak menjawab mengapa selama lebih dari dua bulan gagal mengungkapkan secara terbuka bahwa dokumen rahasia pemerintah telah ditemukan di kantor swasta di Washington, DC, yang telah digunakan oleh Presiden Joe Biden sebelum pemilihannya pada tahun 2020. .

“Ini adalah proses yang sedang berlangsung yang sedang ditinjau oleh [the Department of Justice]jadi kami akan membatasi apa yang dapat kami katakan saat ini,” Ian Sams, juru bicara Kantor Penasihat Gedung Putih, mengatakan kepada NBC News ketika ditanya mengapa pemerintahan Biden tidak mengungkapkan penemuan materi rahasia sebelumnya pada bulan November.

“Tapi kami berkomitmen untuk melakukan ini dengan cara yang benar, dan kami akan memberikan rincian lebih lanjut kapan dan sebagaimana mestinya,” kata Sams.

Biden, selama pertemuan dengan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau di KTT Pemimpin Amerika Utara di Meksiko, tidak menanggapi pertanyaan wartawan tentang dokumen yang ditemukan oleh pengacara pribadi.

NBC News kemudian melaporkan Selasa bahwa jumlah dokumen rahasia yang ditemukan pada 2 November di Pusat Diplomasi dan Keterlibatan Global Penn Biden berjumlah kurang dari selusin.

Presiden AS Joe Biden berjabat tangan dengan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau selama pertemuan bilateral di KTT Pemimpin Amerika Utara di Mexico City, Meksiko, 10 Januari 2023.

Kevin Lamarque | Reuters

Mantan Presiden Donald Trump menyarankan pada hari Selasa bahwa DOJ tetap diam tentang penemuan dokumen tersebut agar tidak mempengaruhi hasil pemilihan kongres November ketika sesama kandidat dari Partai Republik berkinerja buruk.

“Mengapa Departemen ‘Kehakiman’ tidak mengumumkan dokumen Sangat Rahasia yang ditemukan di Kantor Biden sebelum Pemilihan?” Trump menulis dalam sebuah posting di situs media sosialnya, Truth Social.

Trump sedang dalam penyelidikan kriminal oleh DOJ karena gagal menyerahkan dokumen pemerintah, termasuk banyak yang bertanda rahasia atau sangat rahasia, ketika dia meninggalkan jabatannya.

Dokumen-dokumen itu ditemukan di kediaman Trump di klub Mar-a-Lago miliknya di Palm Beach, Florida, selama penggerebekan pada awal Agustus oleh FBI, tiga bulan sebelum catatan rahasia ditemukan di kantor Biden.

Ketua Komite Intelijen Senat Mark Warner, seorang Demokrat dari Virginia, pada hari Selasa mengatakan komitenya harus diberi pengarahan oleh pejabat administrasi tentang penemuan dokumen di kantor Biden.

“Sistem klasifikasi kami ada untuk melindungi rahasia keamanan nasional kami yang paling penting, dan kami berharap diberi pengarahan tentang apa yang terjadi baik di Mar-a-Lago maupun di kantor Biden sebagai bagian dari kewajiban pengawasan konstitusional kami,” kata Warner.

“Dari apa yang kami ketahui sejauh ini, yang terakhir adalah tentang menemukan dokumen dengan tanda, dan menyerahkannya, yang tentunya berbeda dari upaya berbulan-bulan untuk mempertahankan materi yang secara aktif dicari oleh pemerintah,” kata Warner. “Tapi sekali lagi, itu sebabnya kita perlu diberi pengarahan.”

Juga hari Selasa, Perwakilan Mike Turner dari Ohio, Republikan teratas di Komite Tetap Intelijen DPR, menulis kepada Direktur Intelijen Nasional Avril Haines untuk memintanya melakukan peninjauan segera dan penilaian kerusakan tentang dokumen Biden.

Presiden AS Joe Biden menghadiri konferensi pers di Waldorf Astoria di Jeddah, Arab Saudi 15 Juli 2022.

Evelyn Hockstein | Reuters

“Penemuan informasi rahasia ini akan membuat Presiden Biden berpotensi melanggar undang-undang yang melindungi keamanan nasional, termasuk Undang-Undang Spionase dan Undang-Undang Catatan Kepresidenan,” tulis Turner.

Politik CNBC

Baca lebih lanjut liputan politik CNBC:

“Mereka yang diberi kepercayaan untuk mengakses informasi rahasia memiliki tugas dan kewajiban untuk melindunginya. Masalah ini menuntut kajian penuh dan menyeluruh,” tulisnya.

Penemuan dokumen sehubungan dengan Biden, seorang Demokrat, pertama kali dilaporkan Senin sore oleh CBS News.

Segera setelah itu, seorang pengacara Biden mengatakan bahwa “sejumlah kecil” catatan bertanda rahasia ditemukan pada 2 November di lemari terkunci di sebuah kantor di Penn Biden Center.

Itu terjadi enam hari sebelum pemilihan paruh waktu, ketika Demokrat berusaha memenangkan cukup kursi di DPR dan Senat untuk mempertahankan kendali mayoritas di kedua kamar Kongres. Demokrat benar-benar memperoleh kursi di Senat, dan kehilangan kendali DPR dengan tipis oleh Partai Republik.

Biden menggunakan kantor tersebut ketika dia menjadi warga negara antara Januari 2017 dan Januari 2021.

Dokumen yang ditemukan tampaknya berasal dari pemerintahan Obama, di mana Biden pernah menjabat sebagai wakil presiden selama dua periode, menurut Richard Sauber, penasihat khusus Biden.

Sauber mengatakan pada hari yang sama dokumen itu ditemukan, Kantor Penasihat Gedung Putih memberi tahu Arsip Nasional dan Administrasi Catatan tentang fakta itu.

“Arsip mengambil materi keesokan paginya,” kata Sauber dalam sebuah pernyataan.

Dia juga mengatakan bahwa pengacara pribadi Biden telah bekerja sama dengan Arsip Nasional dan DOJ “untuk memastikan bahwa setiap catatan Pemerintahan Obama-Biden secara tepat dimiliki oleh Arsip.”

Setelah dokumen ditemukan Jaksa Agung Merrick Garland, yang ditunjuk oleh Biden, menugaskan John Lausch, jaksa penuntut federal tertinggi untuk Distrik Utara Illinois, untuk meninjau bagaimana materi rahasia tersebut berakhir di Penn Biden Center. Lausch adalah salah satu dari hanya dua pengacara AS yang ditunjuk oleh Trump untuk tetap menjabat di bawah pemerintahan Biden, dan Garland memintanya untuk penugasan tersebut untuk menghindari munculnya konflik kepentingan.

Pengacara AS lain yang ditunjuk Trump yang tetap menjabat, David Weiss dari Delaware, mengawasi penyelidikan kriminal terhadap putra Biden, Hunter Biden, sehubungan dengan masalah pajak dan urusan bisnisnya.

Cambuk Mayoritas Senat Dick Durbin, D-Ill., pada hari Selasa memuji Presiden Biden dan Garland atas cara mereka menangani penemuan dokumen tersebut.

“Saya memuji Presiden Biden dan Jaksa Agung Garland atas penanganan profesional dan nonpartisan mereka terhadap situasi ini,” kata Durbin dalam sebuah pernyataan.

“Tidak seperti mantan Presiden Donald Trump, yang diduga menghalangi upaya untuk memulihkan ratusan dokumen rahasia, beberapa dokumen rahasia yang dilaporkan ditemukan di Biden Center segera dikirim ke Arsip Nasional dan Presiden Biden mengizinkan Departemen Kehakiman beroperasi bebas dari campur tangan politik. ,” kata Durbin.

SUMBER / SOURCE

Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di TOTOCC, TOTOCC adalah situs bandar togel dengan pasaran togel terlengkap. Anda bisa bermain langsung dan melihat hasil langsung dari togel hari ini hanya di TOTOCC.COM.