Situr Togel Online terpercaya, bisa langsung anda akses di TOTOCC

Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara selama konferensi pers setelah pertemuan Dewan Negara tentang kebijakan pemuda di Moskow, Rusia, 22 Desember 2022.

Sergey Guneev | Sputnik | Reuters

Putaran terakhir sanksi Barat terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina mulai menjepit ekonomi negara itu.

Menteri Keuangan Rusia Anton Siluanov dilaporkan mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa batas harga minyak yang diberlakukan oleh ekonomi utama G-7 (Kelompok Tujuh), serta Uni Eropa dan Australia, menekan pendapatan ekspor Rusia dan berpotensi mendorong defisit anggaran Moskow lebih tinggi. dari yang diharapkan 2% tahun depan.

Pembatasan harga ekspor minyak mentah dan olahan Rusia dapat memaksa Kremlin untuk memangkas produksi antara 5% dan 7% tahun depan, kantor berita RIA mengutip Wakil Perdana Menteri Alexander Novak mengatakan Jumat. Namun, Moskow harus dapat membiayai kekurangan tersebut melalui penerbitan obligasi domestik dan dana hari hujannya, saran para pejabat.

Ke-27 negara UE juga sepakat pada Juni untuk melarang pembelian minyak mentah Rusia mulai 5 Desember.

“Masih terlalu dini untuk menilai sepenuhnya dampak pembatasan harga minyak G7 dan larangan UE terhadap impor minyak mentah Rusia yang mulai berlaku pada 5 Desember, tetapi tanda-tanda awal menunjukkan bahwa ekonomi Rusia mulai merasakan tekanan,” kata Nicholas Farr. , ekonom Eropa baru di Capital Economics.

“Data frekuensi tinggi menunjukkan bahwa ekspor minyak Rusia telah turun sejak sanksi diberlakukan dan selisih antara harga minyak mentah Brent dengan harga minyak Ural melebar ke level tertinggi enam bulan. [last] pekan.”

Farr menyarankan bahwa ini akan menambah pukulan terhadap pendapatan energi Rusia dari penurunan harga global dalam beberapa bulan terakhir. Patokan internasional minyak mentah Brent turun dari puncak sekitar $98 per barel pada bulan Oktober menjadi sekitar $77 awal bulan ini, pulih menjadi sekitar $84,50/bbl pada Selasa pagi di Eropa.

Sementara itu, rubel Rusia turun hampir 10% terhadap dolar minggu lalu, menjadikannya mata uang EM dengan kinerja terburuk sejauh ini setelah melampaui ekspektasi hampir sepanjang tahun.

Farr menyarankan konsekuensi utama dari melemahnya rubel akan tekanan ke atas pada inflasi karena biaya impor yang lebih tinggi. Bank of Russia (CBR) mengakhiri penurunan suku bunga pada bulan Oktober dan setelah mempertahankan kebijakan moneternya tidak berubah pada bulan Desember, memperingatkan bahwa risiko inflasi “menang” atas risiko disinflasi.

Baca lebih lanjut tentang energi dari CNBC Pro

Jika rubel terus turun pada tahun 2023, Farr menyarankan bahwa CBR mungkin terpaksa melihat kembali kenaikan suku bunga untuk menjaga inflasi tetap terkendali, dan Capital Economics percaya erosi ketahanan Rusia terhadap sanksi Barat akan muncul sebagai tema utama dari 2023.

“Rusia telah mendapat manfaat yang signifikan dari dorongan persyaratan perdagangannya dari harga komoditas yang tinggi pada tahun 2022, tetapi … dukungan terhadap ekonomi ini sekarang tampaknya memudar,” kata Farr dalam sebuah catatan Jumat.

“Kami pikir ekonomi Rusia akan mengalami kontraksi lagi pada tahun 2023. Sementara itu, penurunan pendapatan energi berarti neraca Rusia akan mengalami tekanan.”

Setelah menjadi pilar utama kekuatan ekonomi Rusia tahun ini, Capital Economics memperkirakan surplus neraca berjalan “menyusut dengan cepat dalam beberapa bulan mendatang.”

“Ada risiko tinggi bahwa penyeimbangan eksternal yang besar diperlukan mulai 2024, yang akan membuat pertumbuhan sangat lamban,” tambah Farr.

SUMBER / SOURCE

Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di TOTOCC, TOTOCC adalah situs bandar togel dengan pasaran togel terlengkap. Anda bisa bermain langsung dan melihat hasil langsung dari togel hari ini hanya di TOTOCC.COM.