Situr Togel Online terpercaya, bisa langsung anda akses di TOTOCC

Gencatan senjata 36 jam Rusia dimulai

Tentara Ukraina dari unit pasukan khusus bersiap untuk menembakkan mortir ke pasukan Rusia di tengah pertempuran artileri pada 20 Desember 2022, di Bakhmut, Ukraina.

Pierre Crom | Berita Getty Images | Gambar Getty

Gencatan senjata Rusia, yang diperintahkan oleh Putin untuk Natal Ortodoks Rusia pada 7 Januari, dimulai secara resmi pada siang hari waktu Moskow.

“Pada siang hari ini, rezim gencatan senjata mulai berlaku di seluruh jalur kontak. Itu akan berlanjut hingga akhir 7 Januari,” berita Channel One Rusia mengumumkan.

Langkah tersebut dilihat oleh banyak orang sebagai kesempatan untuk membiarkan tentara Rusia beristirahat dan memulihkan diri serta untuk mencegah pasukan Ukraina membuat keuntungan teritorial. Ukraina telah menolak gencatan senjata, menyamakannya dengan jebakan yang bertujuan memberi keuntungan pada pasukan Rusia.

— Natasha Turak

Zelenskyy menolak proposal gencatan senjata sementara Putin, mengatakan perang akan berakhir ‘ketika tentara Anda pergi’

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengecam proposal dari Presiden Rusia Vladimir Putin untuk gencatan senjata sementara selama Natal Ortodoks pada 7 Januari.

Ukrform | Penerbitan Masa Depan | Gambar Getty

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengecam proposal dari Presiden Rusia Vladimir Putin untuk gencatan senjata sementara selama Natal Ortodoks pada 7 Januari, menyebutnya sebagai kedok untuk menghentikan gerak maju pasukan Ukraina dan membawa lebih banyak bala bantuan untuk pasukan Rusia.

“Mereka sekarang ingin menggunakan Natal sebagai kedok, meski sebentar, untuk menghentikan kemajuan anak laki-laki kita di Donbas dan membawa peralatan, amunisi, dan pasukan yang dimobilisasi lebih dekat ke posisi kita,” kata Zelenskyy dalam pidato video malamnya. “Apa yang akan memberi mereka? Hanya satu lagi peningkatan dalam total kerugian mereka.”

Zelenskyy berbicara dalam bahasa Rusia daripada Ukraina, dan mengatakan bahwa gencatan senjata yang sebenarnya berarti “mengakhiri agresi negara Anda … Dan perang akan berakhir baik saat tentara Anda pergi atau kami mengusir mereka.”

Banyak yang menunjukkan bahwa Rusia tidak menawarkan gencatan senjata pada 25 Desember, yang dirayakan oleh banyak orang Ortodoks Ukraina, atau untuk tahun baru. Pada Malam Tahun Baru, Rusia menyerang kota-kota di Ukraina dengan serangan pesawat tak berawak, mematikan infrastruktur listrik, dan menghancurkan bangunan tempat tinggal.

— Natasha Turak

Kendaraan lapis baja Bradley akan memberikan ‘daya tembak dan lapis baja yang akan membawa keuntungan di medan perang,’ kata Pentagon

Tentara Ukraina dengan Brigade Artileri Berat ke-43 duduk di atas meriam self-propelled 2S7 Pion di medan perang, saat serangan Rusia terhadap Ukraina berlanjut, selama penembakan hebat di garis depan di Bakhmut, Ukraina, 26 Desember 2022.

Clodagh Kilcoyne | Reuters

Pentagon mengatakan bahwa Kendaraan Tempur Bradley akan memberi Ukraina keuntungan di medan perang tetapi menolak untuk menjelaskan bagaimana kendaraan lapis baja akan dilengkapi dan berapa lama pelatihan akan berlangsung.

Juga tidak jelas berapa banyak Bradley yang akan dikirim AS ke Ukraina dan berapa lama waktu yang dibutuhkan kendaraan lapis baja untuk memulai debutnya di medan perang melawan Rusia.

Gedung Putih dijadwalkan mengumumkan paket bantuan keamanan berikutnya pada hari Jumat.

Sekretaris Pers Pentagon Brigadir Angkatan Udara AS. Jenderal Pat Ryder mengatakan bahwa Bradleys akan memberikan “tingkat daya tembak dan baju besi yang akan membawa keuntungan di medan perang saat Ukraina terus mempertahankan tanah air mereka.”

—Amanda Macias

“Kami tahu lebih baik daripada mengambil apa pun yang kami lihat atau dengar dari Rusia begitu saja,” kata Departemen Luar Negeri tentang gencatan senjata yang diusulkan Rusia

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengadakan jumpa pers tentang Afghanistan di Departemen Luar Negeri di Washington, 16 Agustus 2021.

Kevin Lamarque | Reuters

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan terserah Ukraina jika mereka ingin berpartisipasi dalam gencatan senjata yang diusulkan Rusia.

Price mengatakan bahwa AS memiliki “sedikit kepercayaan pada niat di balik pengumuman ini,” menambahkan bahwa Rusia sebelumnya telah melanggar janji tersebut.

“Kami tahu lebih baik untuk tidak menerima apa pun yang kami lihat atau dengar dari Rusia begitu saja. Sayangnya, mereka tidak memberi kami alasan untuk menerima apa pun yang mereka tawarkan begitu saja,” tambah Price.

Sebelumnya pada hari Kamis, Presiden Rusia Vladimir Putin mengusulkan gencatan senjata sementara.

Gencatan senjata akan memungkinkan umat Kristen Ortodoks di Rusia dan Ukraina merayakan kebaktian Natal.

—Amanda Macias

Baca liputan langsung CNBC sebelumnya di sini:

SUMBER / SOURCE

Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di TOTOCC, TOTOCC adalah situs bandar togel dengan pasaran togel terlengkap. Anda bisa bermain langsung dan melihat hasil langsung dari togel hari ini hanya di TOTOCC.COM.